TANGISAN ROHINGYA

TANGISAN ROHINGYA

Ahad, 24 Julai 2011

Ramadhan Semakin Hampir Dengan Kita : Sudahkah Kita Bersedia?


Assalamu'alaikum dan salam perjuangan,

Hari ini hari ketiga saya di Kuching Sarawak, bukannya bercuti atau bersantaian tetapi hadir untuk menunaikan tanggungjawab dan amanah di bumi Sarawak ini. Insya Allah, jika tidak ada apa-apa halangan maka saya akan tiba di Kuala Lumpur pada lewat petang ini.

Saya mengucapkan syukur kepada Allah, Tuhan sekelian alam yang masih memberikan saya ruang dan peluang untuk terus hidup dan bernafas dan peluang ini tidak dirasai bagi mereka yang telah ditarik semula nyawa mereka malam tadi, semalam dan hari-hari yang telah berlaku.

Mungkin esok atau lusa akan hadir pula giliran kita kerana apa yang pasti kita semua akan sampai ke saat tersebut. Sebab itu, marilah kita manfaatkan hidup kita ini dengan sebaik-baiknya sebagai bekalan kita di akhirat nanti.

Saya berhasrat untuk membicarakan tentang Ramadhan sejak beberapa minggu yang lalu di dalam blog saya ini tetapi terlalu banyak kekangan yang membataskan saya. Mungkin coretan saya pada kali ini ringkas tetapi saya mahu kongsikan ia bersama dengan para pembaca semua. Jika ada manfaat maka ambillah ia tetapi jika ia sekadar perkara yang sudah biasa maka mungkin ia akan dikira sebagai 'mengulangkaji pelajaran' seperti mana yang kita amalkan semasa zaman kita bersekolah.

Tahun lalu, apabila Ramadhan semakin berakhir timbul rasa sedih terdetik di hati saya betapa bulan yang sungguh mulia ini akan pergi meninggalkan saya dalam keadaan saya dapat merasakan betapa kurangnya saya memanfaatkan kehadiran bulan ini secara khusus dalam hidup saya.

Biasanya, ada yang gembira bila Ramadhan berakhir bukan kerana budaya Melayu Islam di Malaysia, meraikan Syawal akan diadakan dengan begitu meriah sehingga seperti Syawal itu jauh lebih penting daripada mengisi ibadah di dalam bulan Ramadhan. Pesta Syawal berlangsung selama sebulan sedangkan Ramadhan dijadikan detik berpesta berbuka puasa dan membuat persiapan menghadapi hari Raya. Saya percaya, lagu-lagu raya telah ada dimainkan berulang-ulang kali di pusat membeli belah untuk menarik perhatian pembeli.
Bila bercakap tentang lagu, saya teringat kepada satu lagu nasyid yang cukup saya minati dan menambat hati saya sejak di alam kampus lagi iaitu lagu yang bertajuk Ramadhan Dua Zaman.

Ramadhan satu nasib tak serupa
Peluangnya sama natijah berbeza
Ramadhan mereka gemilang cemerlang
Mukmin berasa di awal zaman

Ramadhan kami malang terbuang
Muslim berdosa di akhir zaman

Mereka gembira kerana kedatanganmu
Kami gembira dengan pemergianmu

Malam mereka meriah disimbah nur al-Qur’an
Tapi malam kami muram berkabung dengkur
Mereka berlumba mengejar ma’rifat
Tapi kami lesu diburu nafsu

Hati mereka bercahaya digilap taqwa
Jiwa kami gelap didera dosa

Takbir mereka takbir kemenangan
Hadiah mujahadah sebulan Ramadhan
Takbir kami lesu tak bermaya
Tanda kalah lemah tak bermaya
Puasa sekadar lapar dan dahaga
------------------

Namun, saya mengucap syukur kerana Ramadhan semakin hampir dan terlalu dekat untuk disambut. Di penghujung Ramadhan yang lalu saya berdoa agar Allah memberikan saya peluang lagi bertemu dengan Ramadhan kerana saya mahu berlumba mengejar ma’rifat.

Allahumma Ballighna Ramadhan, doa yang diulang-ulang oleh Rasulullah s.a.w apabila mendekati bulan yang mulia ini. Diriwayatkan bahawa apabila tibanya bulan Rejab, maka Rasulullah akan berdoa ‘Ya Allah Berkatilah kami di bulan Rejab dan Sya’ban, dan sampaikanlah kami ke bulan Ramadhan’ (Riwayat Al-Bazzar, At-Thabrani, Al-Baihaqi).

Para sahabat yang bersama dengan Rasulullah s.a.w dididik dengan tema yang agung ini; Allahumma Ballighna Ramadhan. Sebab itu, para sahabat menyambut dan menanti Ramadhan dengan penuh kerinduan dan kecintaan. Katanya, doa tersebut ada yang dibacakan enam bulan sebelum Ramadhan menharap agar bertemu dengannya. Kemudiannya, enam bulan selepas Ramadhan pula disi dengan tangisan kerana berlalunya Ramadhan.

Beberapa tips dan panduan yang boleh kita kongsikan bersama dalam hal membuat persiapan ini.

1. Menjadikan bulan Ramadhan sebagai Syahrut Tarbiyah, Da’wah

Bulan Ramadhan harus dimanfaatkan sebaik-baiknya oleh para da’ie dan pejuang Islam untuk melakukan dakwah dan tarbiyah. Terus melakukan gerakan reformasi (harakatul ishlah). Membuka pintu-pintu hidayah dan menebar kasih sayang bagi sesama manusia.

Sebagai bulan yang penuh dengan keberkatan ini maka ia perlu diisi dengan aktiviti yng berfaedah untuk diri sendiri dan ummah.

2. Persiapan Mental

Persiapan mental untuk puasa dan ibadah terkait lainnya sangat penting. Apalagi pada saat menjelang hari-hari terakhir, kerana tarikan keluarga yang ingin belanja mempersiapkan hari raya dan pulang kampung, sangat mempengaruhi umat Islam dalam menunaikan kekhusyukan ibadah Ramadhan. Kejayaan ibadah Ramadhan seorang muslim dilihat bukannya daripada permulaan RAmadhan tetapi dilihat pada penghujungnya.

3. Persiapan ruhiyah (spiritual)

Persiapan ruhiyah dapat dilakukan dengan memperbanyak ibadah, seperti memperbanyak membaca Al-Qur’an saum sunnah, dzikir, do’a dll. Dalam hal mempersiapkan ruhiyah, Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam mencontohkan kepada umatnya dengan memperbanyak puasa di bulan Sya’ban, sebagaimana yang diriwayatkan ‘Aisyah ra. berkata:” Saya tidak melihat Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam menyempurnakan puasanya, kecuali di bulan Ramadhan. Dan saya tidak melihat dalam satu bulan yang lebih banyak puasanya kecuali pada bulan Sya’ban” (HR Muslim).

4. Persiapan fikriyah

Persiapan fikriyah atau akal dilakukan dengan mendalami ilmu, khususnya ilmu yang terkait dengan ibadah Ramadhan. Banyak orang yang berpuasa tidak menghasilan kecuali lapar dan dahaga. Hal ini dilakukan kerana puasanya tidak dilandasi dengan ilmu yang cukup. Seorang yang beramal tanpa ilmu, maka tidak menghasilkan kecuali kesia-siaan belaka.

Persiapan Fizikal dan Harta Seorang muslim tidak akan mampu atau berbuat secara optimum dalam berpuasa jika fizikalnya sakit. Oleh kerana itu mereka dituntut untuk menjaga kesihatan fizikal, kebersihan rumah, masjid dan lingkungan

5. Merencanakan Peningkatan Prestasi Ibadah (Syahrul Ibadah)

Ibadah Ramadhan dari tahun ke tahun harus meningkat. Tahun depan harus lebih baik dari tahun ini, dan tahun ini harus lebih baik dari tahun lalu. Ibadah Ramadhan yang kita lakukan harus dapat merubah dan memberikan output yang positif kepada peningkatan diri dan jemaah serta masyarakat.

6. Menjadikan Ramadhan sebagai Syahrut Taubah (Bulan Taubat)

Bulan Ramadhan adalah bulan di mana syaitan dibelenggu, hawa nafsu dikendalikan dengan puasa, pintu neraka ditutup dan pintu surga dibuka. Sehingga bulan Ramadhan adalah bulan yang sangat kondusif untuk bertaubat dan memulai hidup baru dengan langkah baru yang lebih Islamik. Taubat bererti meninggalkan kemaksiatan, dosa dan kesalahan serta kembali kepada kebenaran. Atau kembalinya hamba kepada Allah SWT, meninggalkan jalan orang yang dimurkai dan jalan orang yang sesat.

Taubat bukan hanya terkait dengan meninggalkan kemaksiatan, tetapi juga terkait dengan pelaksanaan perintah Allah. Orang yang bertaubat masuk kelompok yang beruntung. Allah SWT. berfirman:

“Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung” (QS An-Nuur 31).

Oleh kerana itu, di bulan bulan Ramadhan orang-orang beriman harus memperbanyak istighfar dan taubat kepada Allah SWT. Mengakui kesalahan dan meminta ma’af kepada sesama manusia yang dizhaliminya serta mengembalikan hak-hak mereka. Taubah dan istighfar menjadi syarat utama untuk mendapat maghfiroh (ampunan), rahmat dan karunia Allah SWT.

7. Menjadikan Ramadhan sebagai Syahrul Muhasabah (Bulan Evaluasi)

Semua ibadah Ramadhan yang telah dilakukan tidak boleh lepas dari muhasabah atau penilaian. Kita bukan hanya perlu menyediakan Key Performance Indicator (KPI) kepada kerjaya kita sahaja tetapi juga perlu ada KPI kepada ibadah kita dalam bulan Ramadhan. Muhasabah terhadap langkah-langkah yang telah kita perbuat dengan senantiasa menajamkan mata hati (bashirah).

Akhirnya, saya berpesan kepada diri saya yang lemah ini dan juga kepada para pembaca sekalian agar kita benar-benar dapat meraikan Ramadhan ini seperti mana yang dituntut oleh Islam bukannya yang dituntut oleh nafsu kita. Semoga Ramadhan pada kali ini akan memberikan kita kekuatan untuk membina jati diri kita sebagai seorang muslim yang beriman dan melaksanakan tanggungjawab kita untuk menjadi khalifah Allah di muka bumi ini.

Semoga Allah memberikan kita kekuatan.

Terus berjuang!.

Homestay My Village Barok Holiday
Kampung Boyan, Petrajaya Kuching
7.04 pagi, 24 Julai 2011

0 ulasan:

Catat Ulasan